bismillah

بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Rabu, 22 November 2017

Majalah Pusara dan Jurnalistik

Awalnya aku tak mengetahui apa itu Majalah Pusara, hingga akhirnya aku menghadiri sebuah diskusi rutin mben Selasa di Museum Dewantara Kirtigriya di Jalan Taman Siswa Kota Yogyakarta yang bertemakan tentang literasi. (10/10/2017)
Langsung saja dibabar tentang apa yang aku dapat dari diskusi ini ya…. Check this out…
Majalah Pusara merupakan majalah yang dibuat atas dasar prakarsa ki Hajar Dewantara, majalah ini tepatnya berdiri pada tanggal 31 Oktober 1931 dan tahun ini menginjak usia 86 tahun. Sampai sekarang, Majalah Pusara masih tetap konsisten dengan misinya sebagai penyebar pendidikan, ilmu dan pengamat tingkah laku pribumi sehari-hari.
Beruntung sekali aku dapat menghadiri acara ini karena ternyata pematerinya adalah jurnalis-jurnalis kawakan. Dalam diskusi ini ada empat pemateri utama yaitu ki Kusworo, Prof. Cahyo, ki Priyo Dwiarso dan ki Warisman. Beliau merupakan orang-orang penting dibalik eksisnya Majalah Pusara, mereka memberikan banyak ilmu mengenai dunia jurnalis di Indonesia yang beliau alami. Tentu beliau telah banyak makan asam garam di dunia jurnalistik Indonesia mengingat usia mereka yang rata-rata di atas 70 tahun.
Ki Kuwsoro menjadi pembicara pertama di acara ini, beliau merupakan wartawan dari Majalah Pusara, Majalah Sinus (Siswa Nusantara) untuk SMP dan SMA, Majalah Kerabat
(majalah paguyuban trah HaBa), Koran Kompas, dan Majalah Sinar Harapan. Ki Kusworo menjelaskan bahwa beliau baru saja mendapat telfon dari Jakarta yang mengucapkan selamat ulang tahun untuk Majalah Pusara. Beliau menegaskan kalau pengucapan kata “pusara” itu bukan dibaca seperti dalam Bahasa Indonesia pada umumnya.
“Pusara merupakan Bahasa Jawa yang berarti suk pemersatu lidi-lidi agar dapat tergabung menjadi satu kesatuan maka membacanya bukan “pusara” tapi “pusoro”, sebab kalau dibaca pusara ini bermakna batu nisan. Sama halnya dengan pembacaan Dewantara yang dibaca “Dewantoro”. Jelasnya
Dalam pembahasannya ki Kusworo juga menyinggung tentang hal yang biasanya harus dilakukan menurut ki Hajar. Seseorang awalnya harus dipaksa dalam melakukan sesuatu, kemudian dari dipaksa ini menjadikannya terpaksa, selanjutnya menjadi terbiasa dan puncaknya adalah menjadi luar biasa. Ternyata melakukan sesuatu yang awalnya dipaksakan adalah hal yang manusiawi ya sobat, benar juga ketika kita bermalas-malasan dan kemudian ada doa yang berbunyi “Allohuma paksakeun” hihihi … jangan takut untuk memulai dan memaksakan diri untuk melakukan hal-hal yang positif yaa…. Dalam proses pembelajaran juga ki Hajar menggunakan strategi “TRIKON”.
Dulu ki Hajar pernah menuntut ilmu di negeri Belanda, yang tentu pembelajarannya sedikit berbeda dari karakter bangsa Indonesia, untuk itu ki Hajar berusaha menyaringnya untuk kemudian dapat diajarkan di Indonesia. Strateg Trikon ini meliputi konvergen, konsentris, dan kontinuitas. Konvergen maksudnya agar mutu pendidikan di Indonesia bisa maju setara dengan pendidikan yang ada di barat. Konsentris berarti ilmu itu harus menanamkan lokal wisdom yang menonjolkan karakter keindonesiaan agar terpatri disetiap jiwa pemudanya. Kontinuitas maksdunya adalah bahwa pendidikan harus berjalan terus-menerus sebagai sebuah proses yang simultan.
Pembicara yang kedua merupakan prof. Cahyo, beliau menambahkan bahwa selain ki Hajar merupakan seorang tokoh yang berperan dalam pendidikan di Indonesia, beliau seorang jurnalis dan juga merupakan tokoh dibalik terbentuknya jurnalisme di Indonesia. Ini dibuktikan dengan beliau mendirikan Majalah Pusara dan mencetaknya secara independen, mengingat zaman dulu mesin cetak sangatlah langka. Majalah ini tersebar di beberapa tempat di Indonesia.
Pembicara ketiga yaitu ki Priyo Dwiarso, beliau juga merupakan dewan majelis luhur Taman Siswa dan jurnalis Majalah Pusara. Selain menjadi jurnalis beliau juga berperan sebagai pencetak, pengumpul dana dan memasarkan Majalah Pusara terutama ke rektor-rektor universitas. Dalam pembahsannya ki Priyo memaparkan tentang arti literasi. Dahulu saat pertamakali pada zaman ki Hajar, baru ada istilah jurnalistik yang berarti segala sesuatu yang berhubungan dengan tulis-menulis dan istilah bibliotik yang berarti melihat di perpus. Sekarang istilah tersebut dikenal dengan istilah literasi, literasi berasal dari Bahasa Inggris “literacy” yang berarti segala sesuatu yang berhubungan dengan tulisan. Literasi sendiri terbagi menjadi dua macam, yaitu literasi aktif dan literasi pasif. Literasi aktif berarti menjadikan diri kita menjadi subjek atau pelaku literasi contohnya aktif menulis, aktif berdiskusi dan mengadakan diskusi. Literasi pasif berarti literasi yang menjadikan diri kita sebagai pengamat seperti sebagai pembaca tanpa adanya kegiatan mengkritik atau berdiskusi.
“Banyak orang menjadi korban dari berita hoax karena banyak di zaman sekarang yang hanya menjadi literasi pasif. Seandainya masyarakat mau berperan sebagai literasi aktif dan literasi pasif maka tentu mereka akan terlatih untuk bisa membedakan berita yang objektif dan yang tidak.” Terang ki Priyo.
Dalam suasana kekeluargaan diskusi ini diakhiri dengan bercengkrama dan makan bersama. Beliau saling melontarkan kalimat-kalimat sarkasm yang memicu gelak tawa. Inilah hal yang beliau-beliau lakukan agar tetap awet muda dan tentu tujuan lainnya adalah untuk saling mengingatkan tanpa adanya kekakuan.
Sebagai tambahan ki Priyo Dwiharso merupakan saksi mata atas berjalannya pendidikan yang dijalankan oleh ki Hajar Dewantara kala ki Priyo masih kecil dan remaja. Dari kesahajaan ki Priyo bisa tergambar betapa ki Hajar dulu merupakan sosok panutan masyarakat. Ki Hajar diceritakan sebagai yang tak mudah termakan isu terutama yang dihembuskan oleh pemerintah Belanda yang kerap ingin memecah tokoh masyarakat sekitar dan juga masyarakat awam. Beliau sangat teliti, berpengetahuan dalam dan waskito.
Ki Priyo bercerita kala itu beliau disuruh oleh ibunya ke warung, dalam perjalanannya pulang beliau menemukan bungkusan seperti bom dan ada semacam jam waktu di dekatnya namun jamnya tidak jalan. Sesampainya di rumah beliau menceritakan kepada ayahnya kalau beliau menemukan seperti sebuah bom di jalan. Akhrinya ayah ki Priyo, ki Priyo dan ki Hajar datang langsung ke tempat bom tersebut. Di bom tersebut bertuliskan ancaman untuk ki Hajar dan gambar palu arit, kemudian pihak Belanda pun datang.
“Lihatlah PKI ingin menyerangmu.” Seorang Londo mengatakan kepada ki Hajar
“Wah saya tahu ini bukan orang PKI atau orang Indonesia yang melakukan ini, lihat saja gambar aritnya kebalik. Seorang PKI betulan tak akan menggambarnya dengan terbalik.” Jelas ki Hajar



Untuk yang ingin ikut diskusi mben Selasa di Museum Kirti Griya stay tune dan follow IGnya @museumdewantara

Senin, 20 November 2017

Lost in Your Smile

Tawamu pasti membenamkan segala hal yang tak seharusnya difikirkan lebih jauh. Mendamaikan ... Seperti pengobat orang yang sedang dahaga...Bagai seteguk air yang menyegarkan...

Aku ada dan telah tercipta seperti ini yang apa adanya, tapi dengan datangnya sinar matahari membuat hidupku lebih merekah seperti bunga mawar yang dihujani sinar matahari pagi...

You deliver any particular needed... you identify in detail... and its erase any doubt... its so relieved...

I can't beg anything further to you now.... But I want you always by my side...

Will you?

Smile that you gave for me before you left Yogyakarta was more than enough to say that I am in love with you more than any words.

Big S

Jumat, 10 November 2017

Untold

Aku dilahirkan sebagai anak bungsu dari lima bersaudara. Bapak, Ibu dan ketiga kakakku, kami terpaut beda usia yang cukup jauh. Bayangkan saja waktu itu ibu mengandung aku usianya sudah hampir empat puluh tahun, selisih usiaku dengan para kakakku juga kisaran 10-17 tahun dan lagi kau tahu? usia ibu dan bapakku itu selisih sekitar 12 tahun lebih tua bapakku. Keluarga yang dingin karena kami punya kehidupan sendiri-sendiri. Ibuku hanyalah ibu rumah tangga yang seharusnya berada di rumah lebih lama, tapi setelah ku fikir-fikir ibuku itu juga ada beberapa kegiatan seperti aktifis ibu-ibu pkk karena tuntutan profesi bapak belum lagi arisan dan beberapa kesenangannya yang mungkin tak bisa kusebutkan. Aku tak terlalu ingat ketika aku masih kecil dan ibuku mempunyai banyak kegiatan, tapi aku sedikit ingat ketika dulu aku tak bisa jauh dari ibuku sekitar usia belum sekolah aku sering tidur siang dan terbangun selalu menangis karena hampir bisa dikatakan di rumah tak ada orang! Mba pertamaku dia pas SMA di Bandung dan setelah selesai SMA mbakku itu kursus menjahit dan disibukan dengan karir mejahitnya. Masku, kakak keduaku dia SMA di Purwokerto tempat yang lumayan jauh dari rumah butuh waktu 2 jam untuk ke sana dan masku itu ngekos. Masa SMAnya pun selesai dia melanjutkan kuliah di Universitas Soedirman di Purwokerto Juga. Mba ketigaku, mba di atasku persis, untungnya dia SMA tak begitu jauh dari rumah jadi masih sempat bercengkrama denganku dan merawatku dari mulai mandi, makan, nyuci baju dan segalanya. Dia mungkin bisa dikatakan sebagai ibu keduaku tapi ketika masa SMAnya selesai mbak ketigaku kuliah di Akper Serulingmas Maos dan harus indekos juga. Bapakku seorang yang cukup sibuk memanage sekolah di daerah lumayan terpencil, tak ada kendaraan umum yang bisa mengakses sekolah tersebut kecuali ojeg. Waktu itu masih jarang sekali guru di pelosok negeri seperti di daerah kami, bapakku dulu bisa mengatur sampai dua sekaligus dalam satu period. Bayangkan betapa capenya beliau, tapi akhirnya memutuskan untuk mengelola satu sekolah saja disamping karena cape dan jaraknya yang lumayan jauh dengan jalanan yang belum aspal waktu itu juga bayarannya tak ada tambahan. Aku dulu hanya bermain dengan mba dan mbahku (yang aku ingat), main sesekali ke rumah saudara dan teman dekat bapak selain itu hampir tak pernah main di luar rumah.Untung juga aku punya kembaran yang siap menjadi teman bermainku mulai dari aku bangun sampai tidur lagi. Aku dulu cukup dekat dengan bapak tapi tak sedekat ketika aku sudah menginjak kelas 1 SD dan sampai lulus SMA. Sering aku ikut bapak ke sekolah yang bapak kelola, ke dinas P&K(waktu itu; sekarang dinas UPT), dan ke rumah kolega-kolega bapak (karena bapak juga sebagai pamong/penasehat yang cukup disegani). Tentu tak selalu aku ikut dalam dinasnya, apalagi kalau bapak dinas luar kota . Mulai lepas dari bimbingan orang tua untuk bermain sekitar kelas 3 SD, banyak petualangan yang aku alami di desaku yang masih banyak kebun sawah, hutan dan sungai yang asri.

Sabtu, 12 Agustus 2017

Kidung Rumekso ing Wengi dening Sunan Kali Jaga

Bagi khalayak islam terutama di tanah Jawa, sosok Sunan Kali Jaga tentulah familiar karena beliau adalah salah satu Wali yang begitu terkenal. Beliau berpengaruh terhadap keislaman di Jawa dan perannya dalam penyebaran Islam di Jawa. Namun perlu diketahui bahwa sosok Sunan Kali Jaga mempunyai banyak nama disetiap tempat penyebaranya. Arti kata Kali Jaga sendiri bisa berarti beliau adalah pertapa yang tempat semedinya menyusuri aliran sungai, Kali juga adalah salah satu nama sungai di Cirebon, Kali di sini juga dapat diartikan sebagai Dewi Kali atau Dewi Bumi atau Ibu Pertiwi. Setiap Wali Songo mempinyai peranannya masing-masing sebagai penyebar agama Islam. Sunan Kali Jaga disini berperan sebagai konduktor, yakni bagaimana Islam  bisa diserap oleh masyarakat Jawa dengan latar budaya yang sedemikian rupa. Hasilnya adalah beliau membuat ajaran Islam yang diakulturisasi dengan tembang dan wayang kulit tentu dengan transendensi antara Jawa dan Islam itu sendiri. Berikut admin sajikan jurnal tentang Kidung Rumekso ing Wengi yang berjudul Tuwajuh Jroning Ati. Jurnal ini sempat menjadi bahan diskusi di Pendopo Percetakan Buku Ifada (IG buku_ifada) pada malam Jumat 3 Agustus 2017.


Tuwajuh Jroning Ati:
Ngalap Berkah dari Kidung Rumekso Ing Wengi
By: Nur Khalik Ridwan
(Makalah disampaikan dalam Diskusi Mingguan Ifada, Seri Kajian Para Wali Jawa)
Namanya adalah Kidung Rumekso ing Wengi (KRiW), berdasarkan Serat Suluk Jaman Keraton Ndalem ing Surakarta. Saya mendasarkan dari apa yang ditransliterasi oleh Nancy K. Florida yang telah dicetak tahun 1984, dari teks aslinya yang tersimpan di Perpusatakaan Sasono Pustoko dengan kode, No. 24, SMP-KS 481, Real 151/8. Judulnya: Suluk, The Mystical Poetry of Javanese Muslims. Usaha Nancy K. Florida itu kemudian oleh IAIN Sunan Kalijaga diterjemahkan tahun 1988/1989. Beberapa pembaca dan pengamat, di antaranya B. Wiwoho dalam buku yang diterbitkan IIMan dan membahas KRiW, menamakan KRiW dengan Suluk Kidung Kawedar, yang terdiri dari 45 bait.
KRiW ini ditulis berbentuk tembang Macapat dalam Dhandanggulo. Dhandang artinya pengarep-arep, sehingga bermakna dan dimaksudkan oleh sang pengarangt dengan pengarep-arep yang baik dan manis, dengan memiliki 10 larik. Versi transliterasi Nancy K. Florida terdiri dari 44 bait, yang perincian isinya begini: bait 1-5 berisi kidung yang sering beredar dan dilantunkan sebagai Kidung Rumekso ing Wengi, mulai dari Ana Kidung Rumekso Ing Wengi… sampai Sumsumku Patimah linuwih… (bait 5); bait 6-10, berisi fadhilah dan keutamaan mewiridkan Kidung dalam bait 1-5, bila diwiridkan 20 kali sehari di malam hari dan keutamaan tirakatan 40 hari.
Sedangkan bait 11-28, berisi kidung dimulai dengan Ana Kidung Atembang Ngartati… (bait 11) sampai Siyang Ndalu Rinekseng Hyang Widhi… (bait 28); bait 29, berisi fadhilah mewiridkan kidung di bait 11-28; bait 30-37, berisi kidung yang dimulai dengan Ana kidung sun angidung wengi… (bait 30) sampai Yen lumampah ingkang wingwrin… (bait 37); bait 38, berisi fadhilah mewiridkan kidung di bait 30-37; bait 39-41, berisi kidung yang dimulai Ana kidung ing kadang maramarti… (bait 39) sampai Mangkya kadang ingsun kang umijil… (bait 41), yang bersisi sedulur papat limo pancer kakang kawah adi ari-ari; dan bait 42-44, berisi fadhilah kidung dan tatacara nylameti sedulur papat limo pancer kakang kawah adi ari-ari.
Jadi, Kidung Rumekso Ing Wengi itu memiliki beberapa kidung (kurang lebih 4 kidung inti) dan selainnya adalah penjelasan-penjelasan. Akan tetapi yang sering dipakai dan dikutip adalah bait 1-5.
Disusun di Kalijogo
Penyusun kidung ini, adalah Sunan Kalijaga, salah seorang anggota Dewan Wali Sanga yang di semua versi penyebutan sumber selalu disebutkan sebagai anggota. Sang Wali, dikenal sebagai peletak dasar Islam Jawa bersama mertuanya Syaikh Siti Jenar, Datuk Abdul Jalil, yang berakar di selatan bagian tengah pulau Jawa, dan menjadi guru dari para bangsawan Demak, Pajang dan Mataram Islam Jawa di periode awal.
Sunan Kalijogo ini berdarah Arab dan Jawa. Dia adalah menantu sekaligus murid dari Syaikh Siti Jenar, Datuk Abdul Jalil; sementara guru lainnya adalah Sunan Bonang. Dari Sunan Bonang, Sunan Kalijaga menerima tarekat Syathariyah; dan dari Syaikh Siti Jenar menerima tarekat Akmaliyah (Agus Sunyoto, Walisongo, hlm. 148).
Nama sang wali sering berganti-ganti, seperti disebutkan di bait 11 KRiW, yaitu Kyai Artati, Wisamarti, dan Ismail: “Siapa yang mengetahui namaku? Sewaktu aku berada di tanah datar dan sewaktu aku berada di gunung; Kyai Artati dan Wisamarti, berganti nama tiga kali, perbendaharaan dan daya kekuatan kata-kataku. Namaku ketika jejaka maka bernamakan Ismail, berada di tengah-tengah dunia.” Namanya yang lain, sebagaimana disebut Agus Sunyoto, ketika Sang Wali menjadi dalang, yaitu: Ki Dalang Seda Brangti, Ki Dalang Bengkok, Ki Dalang Kumendung, Ki Unehan (hlm. 145), dan Lokajaya (hlm 144).
Tempat penulisan kidung disebutkan di bagian bait ke-10, dengan menyebutkan ketika memberikan fadhilah dan keutamaan membaca kidung ini, lalu mengatakan begini: “Tumrah sanak rayatira. Saking sawabing ngilmu pangiket mami. Duk aneng Kalijaga” (bait 10). Artinya: “Bahkan memberkahi pada kerabat dekatnya. Lantaran sawabnya ilmu yang kususun sewaktu berada di Kalijaga.”
Nama Kalijaga ini, adalah tempat, yang menurut Babad Demak dan dikutip Agus Sunyoto (hlm. 144), adalah nama tempat di Cirebon, sebagai tempat untuk mengawali dakwahnya dengan menyamar ke Indramayu dan Pamanukan: “Raden Sahid kinon ngimani/ing Dermayu lan Manukan/ing Kalijogo pernahe.” Perjalanan ke Cirebon ini, ditafsirkan Agus Sunyoto, dalam rangka mengikuti Syaikh Siti Jenar Datuk Abdul Jalil.
Di Kalijogo ini diceritakan, Raden Sahid melakukan tirakat atau uzlah selam 3 bulan, sampai memperoleh pengalaman spiritual dan kedekatan dengan Gustine, dan memperoleh pengikut yang banyak. Di Kalijaga juga, diceritakan Babad Cerbon, Raden Sahid tinggal beberapa tahun di Desa Kalijaga, mulanya menyamar menjadi pembersih mesjid, hingga bertemu Sunan Gunungjati, dan menikah anak Syaikh Datuk Abdul Jalil, Syaikh Siti Jenar. Dari pernikahan ini, melahirkan Watiswara ( Sunan Panggung), dan 2 orang perempuan. Lalu dakwahnya berjalan ke timur sampai ke Majapahit, dengan media wayang dan berbagai kreativitas kebudayaan lain.
Strategi Memasukkan Nilai-Nilai Islam di Tengah Masyarakat
Di dalam KRiW, Sunan kalijaga menyebut Tuhan dengan Hyang Widdhi, Hyang Suksma, dan Pangeran. Akan tetapi sekali menggunakan kata dan memasukkan istilah rahmatullah (bait 35), merujuk kepada Alloh. Sekali menggunakan paduan Arab-Jawa, yaitu istilah, Qulhu Balik yang sakti, sehingga memperkenalkan dalam alam pikiran Jawa, istilah-istilah Islam bergandengan serasi dengan istilah yang sudah dulu berkembang di kalangan masyarakat Jawa. Tetapi secara umum KRiW, memakai bahasa Jawa.
Selebihnya beberapa kosakata Arab Islam yang dimasukkan dalam kidung, di antaranya istilah-istilah: Jin-setan (bait 1, 25, 29), iblis (bait 29); Malaikat, rusul, Adam, Sis, Musa (bait 3); Nafas, Yakub, Yusuf, Dawud, Sulaiman, Ibrahim, Idris, Sayyid Ali, Abu Bakar, Umar, Usman (bait 4); Siti Fathimah, Siti Aminah, Ayub, Muhammad, Nabi, Wali (bait 5, dan 29); Dzate, jimat (azimat) (bait 9); Insya Alloh, rayatiro (rakyat), dan ilmu (bait 10); Ismail (bait 11); Jibril, Ijrail, Israfil, Mikail, sabar (bait 25); Tuwajjuh (bait28); Malaikat Munkar, malaikat Nakir, rijal (bait 31); Ayat Kursi, Surat Amam (bait 32); Baitul Muqaddas, sayyidina Hamzah (bait 33); Rahmatullah, Rahmat, Wali Jasmani (bait 35); Sipat Rahman (bait 36); Makdum Sarpin (bait 43); dan doa majmu (bait 43).
Dengan memperkenalkan KRiW ini kepada murid-muridnya sebagai Kidung dan diwiridkan, Sunan Kalijogo termasuk wali yang memperbolehkan penggunaan bahasa lokal untuk memuji Alloh/dzikir.
Tuwajjuh Jroning Ati/Qalb
Sunan Kalijogo menyebutkan di bagian terakhir bait ke-28, dengan kata-kata “Kang ngasimpen tuwajuh jroning ati”, atau tersimpan sifat tawajjuh dalam hati. Kata ini adalah istilah teknis yang ada dalam tarekat, bermakna “menghadapkan diri kepada Alloh”. Dalam pengertian lain, menghadirkan cahaya Alloh dalam hatinya terus menerus. Istilah tuwajuh atau tawajjuh itu dalam sebagian tarekat dilakakukan dengan dzikir sirr, merasakan asma Alloh di dalam hati, yang menjadi wasilah cinta dan rindu kepada Alloh, sehingga ketika diijabahi, akan memperoleh limpahan-Nya berupa haibah, penglihatan batin dan pendengaran batin.
Hal ini dapat dimengerti karena Sunan Kalijaga, memperoleh pengajaran tarekat Akmaliyah dari Sunan Lemah Abang, Syaikh Datuk Abdul Dalil; dan Syathariyah dari Sunan Bonang. Akmaliyah yang dilakukan Syaikh Datuk Abdul Jalil, menurut kajian yang dilakukan salah seorang tokoh Akmaliyah, KH. Muhammad Sholihin, bersumber dari Syaikh Ahmad al-Ghazali, yang ke atas sampai kepada Imam al-Junaid al-Baghdadi, dan ke atas adalah Sirri as-Saqati, memperoleh dari Ma’ruf al-Karkhi, yang memperoleh dari dua cabang: dari Anas bin Malik dan Ali bin Abi Tholib (KH. Muhammad Sholihin, hlm. 295-297); dan jauga lewat jalur Muhammad Bahaudin an-Nasyabandi lewat Abdurrahman Jami, yang juga mewarisi Ibnu Arabi.
Dari sudut itu, dapat dikatakan kidung ini adalah buah dari laku tirakat tarekat yang telah dijalani Sunan Kalijogo, untuk dijadikan jimat dikalangan masyarakat Islam Jawa dalam menghadapi kehidupan saat itu, seperti dikatakannnya sendiri: “Saking sawabing ngilmu pangiket mami. Duk aneng Kalijaga” (bait 10), yang menunjukkan hasil tirakat itu, dapat mendatangkan sawab dan berkah. Korelasi isi Kidung dan fadhilahnya bagi sang pengamal, dengan kehidupan saat itu digambarkan dalam isi di bait-bait Kidung, yang mencerminkan tantangan yang dihadapi masyarakat Islam Jawa.
Oleh Sunan kalijaga dunia pada zamannya digambarkan banyak bencana, banyak makhluk ghaib jin setan, prewangan, tenung, hama, guna-guna, binatang buas, bisa hewan, dan mantra-mantra yang beredar. Ihtiar batin untuk menghindarinya agar memperoleh kebaikan, melawan dan menolaknya, adalah dengan Kidung ini, yang didalamnya memperkenal ingat menyatu dengan Hyang Widhi, Hyang Sukma, dan rahmatulloh; dengan wasilah para Nabi, para wali, untuk menjangkau kedekatan kepada Alloh dengan istilah “tuwajuh sajroning ati”; untuk menghidupkan hati menjangkau alam malakut dan Nur Muhammad.
Inti dari Kidung, menjelaskan soal perlunya kesadaran hati dengan tawajjuh kepada Alloh. Hal ini dipertegas lagi dengan penggunaan kata qalbu dalam rangkaian kidung ini beserta sabar dan nerimo, yaitu bait ke-27, yaitu ketika menjelasksan fungsi dan tugas malaikat Israfil: “Israpil dadi damar. Padang jroning kalbu.” Artinya: “Israfil menjadi lampu menerangi dalam kalbunya.” Penjelasan tentang qalbu disertakan bersamaan dengan penjelasan para malaikat lain, yang mengisyaratkan, telah dibukakannya sang pengarang Kidung ke dalam pintu-pintu alam malakut, lewat jalan kesadaran qalbu; sampai-sampai mengetahui tugas-tugas malakat yang disadari terus berlangsung.
Dalam dan dengan kesadaran qalbu itu, maka diketahui, menurut KRiW di bait ke-27: “jabarail ingkang animbali/mulaniro ketetepan iman/dadi angandel atine/ngijraile puniku/kang rumekso ing pati urip/israpil dadi damar/padhang jroning kalbu/Mingkail kang ngasung sandang/lawan pangan enggale katekan kapti/sabar lan anarima. Artinya: “Jibril yang memaggilnya/oleh karenanya dianugrahi iman/jadi pegangan hatinya/Ijrail itulah/yang memelihara hidup dan mati/Israfil menjadi lampu/menerangi dalam kalbunya/Mikail yang memberi makan/dan pakaian, segera tercapai kehendaknya/bersifat sabar dan nerima-tawakkal.”
Meski istilah qalbu banyak disebut Al-Qur’an, tetapi penggunaan teknis, dan penyelamannya banyak dibicarakan oleh ahli tasawuf dan ahli tarekat. Dalam kacamata Sunan Kalijaga, lewat kesadaran qalbu, disebutkan bahwa tugas-tugas malaikat itu masih terus berlangsung dan berhubungan dengan kita. Hal ini, juga berhubungan dengan penjelasan tentang “Sedulur papat limo pancer kakang kawah adi ari-ari”, yang telah menyatu dalam diri kita, dan disebutkan di bagian akhir rangkaian kidung ini.
Lewat kesadaran qalbu juga, malaikat-malaikat itu tetap berfungsi atas hidup kita menjalankan titah ilahi, yang dalam gambaran Sunan Kalijaga tadi, di bait ke-27 disebutkan begini: “Penjagaan para malaikat juga akan diberikan kepada orang-orang yang dilindungi Alloh dan dekat dengannya”; dan tercermin dari kalimat terakhir di bait ke-26: “Yang dikehendaki datang, Dan dijaga para malaikat”: “myang pangarasa/kang sedyo tumeko napi/pangreksaning malaikat.”
Penjangkaun terhadap alam malakut itu, menggambarkan dan menyiratkan penilikan ke dalam hati di mana tawajjuh harus dilakukan oleh seorang agar memperoleh kebahagiaan batin dan tersambung dengan Pangeran. Oleh karena itu, dengan KRiW ini, yang merupakan hasil rangkaian tirakat, mengajak orang untuk ingat kepada Alloh, menjangkau alam malaikat, bersambung dengan Nabi Muhammad yang disebut nabi terakhir oleh KRiW ini, menuju kebahagiaan lahir batin, dengan bahasa lokal dan campuran Islam-Arab.
Penggunaan tradisi lokal dan Arab, diperkuat dengan penggunaan istilah Qulhu Balik, tradisi ilmu yang dimulai wiridnya dengan Qulhu, lalu ditambah dengan kalimat-kalimat lain; ayat kursi dan hatinya surat Am`am, yang menyiratkan prengetahuan ma’rifat sang pengarang terhadap rahasia-rahasia Qulhu Balik, Ayat Kursi dan Surat Am`am, yang berinti pada “tuwajuh jroning ati.”
Dadya Sarira Tunggal
Ungkapan-ungkapan dalam bait kidung menandakan di dalam KRiW, bahwa kualitas-kualitas spiritual dari berbagai pertemuan ruhani, disebutkan telah masuk ke dalam diri Kanjeng Sunan, dengan mengatakan: “Sampun sangkep sakathahing nabi wali/dadya sarira tunggal”; “Telah lengkap tercakup dalam diriku segala nabi dan wali/telah manunggal pada diriku.” Ungkapan ini menjelaskan kualitas spiritual yang diraih dan dikhabarkan lewat sejenis Kidung.
Ketunggalan itu dalam KRiW tidak dihubungkan dengan Alloh sebagai Dzat, tetapi dengan segala nabi wali, dan orang-orang sholih, sampai pada Nabi sang penutup, dalam kata-kata yang lain: “Dudur mayengi ayyatul kursi/hatinya surat Am`am/pangleburan lara kabeh/usuk-usuk ing luhur/ingaranan telenging langit/nenggih Nabi Muhammad/kang wekasan iku/atunggal latri lan siyang.” Artinya: “Dudur landainya ayat kursi/lunggahe Hatinya surat al-An`am/penghancur segala penyakit/rusuk atapnya dinamkakan tengah langit/Dan Nabi Muhammad akhir para Nabi/mengawal siang dan malam.”
Hal itu menandakan para nabi wali, dan orang-orang sholih, sampai berakhir pada kanjeng Nabi Muhammad sang Nabi peutup, begitu disebut Sunan Kalijaga, menyatu dalam diri sang wali. Hanya saja bentuknya seperti apa tidak dijelaskan. Cukup dengan kata-kata “dadya sarira tunggal.” Penjelasan sosal ini dengan sendirinya harus mencari bantuan dalam penjelasan-penjelasan tarekat dan tasawuf, atau ilmu bathin dari para guru yang mengungkapkan itu; dengan menghubungkan kata dan istilah tuwajuh jroning ati, di dalam tradisi suluk Sunan kalijaga itu. Sebab tidak mungkin juga hal seperti itu diungkapkan dalam sebuah Kidung, yang dimaksudkan juga sebagai doa.
Hal yang hajat difahami kemudian adalah, orang bersuluk bisa dari dua jalan: salik dan majdzub. Salik menghendari wiridnya menuju tuwajjuh jroning ati, kepada dan bersama cahaya Alloh, yang secara teknis disebut wushul; dan majdzub yang dibukakan pada kapasitas wushul, lalu bersuluk dan berdzikir untuk membersihkan kalam-kalam dan penglihatan yang belum bisa manunggal. Hasil dari akhir keduanya adalah hidupnya hati sebagai wadah cahaya Alloh, yang memancar lewat Nur Muhammad, malaikat-malaikat, jin, dan sejenisnya dari keanekaragaman alam arwah, sampai hati bersih bisa menampung cahaya Alloh itu, yang bentuknya: pendengaran atas kalam di alam batin yang menjadi tunggal; dan penglihatan hati atas realitas batin di berbagai alam yang mencerminkan pengalaman spiritual.
Realisasi dari kalam di alam batin yang tunggal itu, berarti seseorang yang mengalaminya telah diberkahi dengan penyatuan kesaksian, di mana semua guru-guru di dalam rantai tarekat dan semua guru-guru yang dimintai berkah, menyatu kapasitasnya dan akan berakhir pada Nur Muhammad sebagai ujung pada rantai terakhir. Bila penyatuan ini diberkahkan Alloh kepada seseorang, maka seseorang akan hidup mendengar kalam yang konstan itu, yang hidupnya dan makananya adalah sholat daim/dzikir daim.
Dadya sarira tunggal, menghantarkan ia menjadi manusia yang telah mati tetapi hidup, hidup tapi mati; manusia batin tetapi dhahir, manusia dhahir tetapi juga batin; menyatu dengan malakut tetapi juga alam ajsam; beralam ajsam, tetapi juga beralam malakut. Dialah insan kamil, yang menjadi realisasi sifat, asma dan perbuatan kamal dan jalal Tuhan. Sunan Kalijaga dengan kapasitas-kapasitas spiritualnya, telah memberi kode itu dengan ungkapan dadya sarira tunggal, yang telah menyatu dalam dirinya.
Gambaran kalam tunggal konstan tetapi halus muncul dalam hati kita itu, seorang guru mengatakan kepada saya begini: “Aku Syaikh Abdul Qodir Jailani, Aku Habib Abdulloh, aku Abu Hamid al-Ghazali, aku Syaikh Abdullah Syathari, Aku juga Muhammad nabiyulloh, Aku ingsun sejatimu, aku jibril, aku mikail, aku israfil, aku ijrail, aku semuanya. Akulah wasilah memberi sakit, aku yang menjadi wasilah menyembuhkan, dan begitu seterusnya. Aku bukan Alloh, aku adalah Nur Muhammad.”
Suluk dengan Ngalap Berkah
Dalam bait ke-10 ada kata-kata begini: “Saking sawabing ngilmu pangiket mami”, menunjukkan ungkapan tentang kegunaan dan fadhilah dari Kidung ini bagi yang membaca dan mewiridkannya. Kegunaan itu disebutkan dalam bait-bait berikutnya, yaitu bait ke-10: “Barang siapa membaca, mendengar, dan menulis, serta menyimpan kidung ini, dirinya akan tampak bagus, bisa untuk memberi jampi-mantera. Bila hendak baca dan dihembuskan di air, untuk mandi, orang sakit jadi sembuh. Orang tua tampak muda, jejaka lekas dapat jodoh, orang gila menjadi sembuh gilanya” (bait ke-6).
“Bila ingin menanam padi hendaklah puasa dulu sehari semalam, putarilah pematangnya sambil membaca kidung ini, tentu tak ada hamba yang mendekat. Bila anda akan pergi berperang bacakan dan hembuskan pada nasi dan santapan, yang makan nasi itu akan dilindungi Tuhan dan selamat di medan laga” (bait ke-7).
“Bila Anda tidak dapat membacanya, gulunglah untuk azimat, akan mendapatkan keselamatan. Bawalah azimat itu ke medan laga, musuh tak akan melihatmu, segala senjata tak bisa mengenai anda, Itulah kasiyatnya. Semua perbuatan anda dilindungi Tuhan, yang menderita sakit jadi sembuh” (bait ke-8).
“Apabila ada orang ditawan, dan orang yang dihukum denda, serta terbeban banyak hutang, juga orang menderita sakit, bacakan kidung ini dan diulang-ulang sebanyak duapuluh kali. Insya Alloh yang ditawan akan dibebaskan, yang dihukum denda batal hukumannya, segala kesalahannya diampuni. Yang punya hutang akan dibayar oleh Tuhan, dan yang menderita sakit akan segera sembuh” (baik ke-9)
“Barangsiapa ingin menjalani tirakatan (topo), harap berpuasa mutih (makan tanpa garam), terus menerus empat puluh hari saja, bangun sewaktu subuh, berlaku sabar dan bersyukur dalam hati, insya Alloh terkabul segala yang dikehendakinya. Bahkan memberkahi pada kerabat dekatnya, lantaran sawabnya ilmu yang kususun sewaktu aku berada di Kalijaga” (10).
Dalam bait terakhir di atas ada penggunaan kata “Insya Alloh tinekan/Sakakrsanireku/Tumrah sanak rakyatiro/Saking Sawabing Ngilmu pengiket mami/Duk aneng Kalijogo” (bait 10). Dalam kata-kata itu, meski sebelumnya telah membicarakan Hyang widhi, para Nabi wali, malaikat, tetap diakhiri dengan kerendahan hati: Insya Alloh, semua tetap dikembalikan kepada Alloh.
Penggunaan kata sawab, dan yang mewiridkan atau ngrapal setiap hari akan mendapat sawabnya adalah, pengakuan Sang Sunan Kalijogo, bahwa KRiW bisa memberkahi bagi yang membacanya, menujukkan diterimanya dan dijelaskannya sebagai teori sawab atau nyawabi, mberkahi, bisa menjadi jalan memperoleh penglaman spiritual. Hal ini di dalam laku suluk, menggambarkan adanya sejenis laku yang mengaggap penting ngalap berkah, dengan perantaraan usaha-usaha tirakat yang dilakukan orang sholih. Bentukanya bisa nyarkub; silaturahmi kepada orang-orang tua dan guru-guru memohon doa; dan sejenisnya. Akan tetapi ngalap berkah sebagai jalan, selalu tidak berdiri sendiri, selalu dibarengi dengan wirid yang dilakoni sang salik.
Maka, membaca KRiW, menjadi penting bukan hanya kandungan kidungnya yang perlu diresapi untuk mempertebal iman dan percaya kepada Alloh, tetapi juga ngalap berkah dari tirakat yang dilakukan Sunan Kalijaga; atau ngalap berkah dari kemuliaan Sunan Kalijogo yang dekat dengan Alloh, agar apa yang diminta bisa terkabul. Semua akhirnya dikembalikan kepada Alloh, sampai-sampai Sunan Kalijogo menggarisbawahi dengan “Insya Alloh” (bait 10) dan “Pan rinaksa dening Hyang Kang Maha Suci/Semua perbuatan anda dilindungi Tuhan.” Semua dikembalikan kepada Alloh.
Terakhir, soal teknis, tapi penting, di dalam teks kutipan kidung KRiW tidak ada ungkapan “Kadi Kapuk Tibaning Wesi”, setelah Wedi asih pandulune, yaitu di bait ke-2, tetapi di beberapa kutipan yang beredar di internet, ada ungkapan itu. Kutipan-kutipan di internet yang beredar begini: “Welas asih pandulune/Sakehing brojoluput/Kadi kapuk tibaning wesi/Sakehing Wisa Tawa.” Sementara dalam bait di atas bait-baitnya berbunyi: “Wedi asih pandulune/Sakehing braja luput/Kira-kira pan wusakalir/Salwiring wisa tawa.” Wallahu a’lam.
Nur Kholik Ridwan
Lampiran Kidung Rumekso Ing Wengi, berdasarkan transliterasi latin dari Nancy K. Florida dari bait 1-5:
Ana Kidung rumeksa ing wengi
Teguh Hayu luputa ing lara
Luputa bilahi kabeh
Jim setan datan purun
Paneluhan tenung tan wani
Miwah panggawe ala
Gunaning wong luput
Agni atemahan tirta
Maling ngadoh tan ana ngarah ing kami
Tuju duduk pan sirna
Sagung pancabaya pan samya bali
Sakathahing ngama amiruda
Wedi asih pandulune
Sakehing braja luput
Kira-kira pan wusakalir
Salwir ing wisa tawa
Sato krodha tutut
Kayu aheng lemah sangar
Songing landak guwaning wong lemah miring
Pakikipon ing merak
Pagupakaning warak sakalir
Nadyan ardha myang segara alas
Temahan rahayu kabeh
Sarwa sarira ayu
Ing ideran ing widadari
Rinekseng malaikat
Sakathahing rusul
Pan dadya sarira tunggal
Ati adam utekku baginda Sis
Pangucapku ya Musa
Napasku Nabi ngisa linuwih
Nabi Yakub Pmyarsaning wang
Yusup ing rupaku reke
Nabi Dawud Swaraku
Jeng Suleman kasekten mami
Ibrahim kang nganyawa
Idris ing rambutku
Sayid Ngali kuliting wang
Abu Bakar getih daging ngumar Singgih
Balung Baginda Ngusman
Sungsumku Patimah kang linuwih
Aminah kang babayuning ngangga
Ayub minangka ususe
Sakeh ing wulu tuwuh
Ing sarira tunggal lan nabi
Cahyaku ya Muhammad
Panduluku rasul
Pinayungan ngadam sarab
Sampun sangkep sakathahing nabi wali
Dadya sarira tungga
Sekian

Selasa, 08 November 2016

Catatan Sang Penyamun

menari dengan energi. . . Itu yg selalu ada dalam benak . . . Jiwa mengalun bak kelopak kelopak mawar yg menari-nari . . . Mengalunkan emosi bersama energi. . . Ya . . Yg ku tau itu adalah energiNya. . . . Energi Sang Maha Cinta beserta sang kekasihnya. . . Alunan ini yg membuatku merasa tenang. . . Terbuai. . . Dipelukan hujan. . . Hujan namaMU dan kekasihMU . . Salam cintaku selalu. . 

Rabu, 23 Maret 2016

Link Beasiswa Dalam Negeri dan Luar Negeri

Alamat Situs Web dan Lembaga Pemberi Beasiswa

Berikut alamat beserta sistus web sejumlah lembaga pemberi beasiswa.

1. Australia Award Scholarship (http://australiaawardsindo.or.id)
2. LPDP Scholarship (http://www.beasiswalpdp.org/index.html)
3. DIKTI Scholarship 
a) Dalam Negeri (http://www.beasiswa.dikti.go.id/dn/)
b) Luar Negeri (http://www.beasiswa.dikti.go.id/ln/)
4. Turkey Government Scholarship (http://www.turkiyeburslari.gov.tr/index.php/en)
5. General Cultural Scholarship India (http://www.iccrindia.net/gereralscheme.html)
6. USA Government Scholarship 
a) (http://www.aminef.or.id/index.php)
b) (http://www.iief.or.id)
7. Netherland Government Scholarship (http://www.nesoindonesia.or.id/beasiswa)
8. Korean Government Scholarship (http://www.niied.go.kr/eng/contents.do...)
9. Belgium Government Scholarship (http://www.vliruos.be/4273.aspx)
10. Israel Government Scholarship (http://www.mfa.gov.il/.../scholarship%20offered%20by%20the%2...)
11. Science Po France (http://formation.sciences-po.fr/.../the-emile-boutmy-scholars)
12. Utrecht University Netherland (http://www.un.nl/university/international-students/en/financialmatters/grantsandscholarships/Pages/utrechtexcellencescholarships.aspx)
13. Prasetya Mulya Business School Indonesia (http://www.pmbs.ac.id/s2/scholarship.php?lang=ENG)
14. Brunei Darussalam Government Scholarship (http://www.mofat.gov.bn/index.php/announcement)
15. Monbugakusho Scholarship Japan Scholarship (http://www.id.emb-japan.go.jp/sch.html)
16. Paramadina University Master Fellowship Indonesia (https://gradschool.paramadina.ac.id/.../paramadina-medco-fell..)
17. PPM School of Management Indonesia (http://www.ppm-manajemen.ac.id/beasiswa-penuh-s2-mm-reguler/)
18. University of Twente Netherland (http://www.utwente.nl/internationa.../scholarshipsandgrants/.../)
19. Sweden Government Scholarship (http://www.studyinsweden.se/Scholarships/)
20. Chinese Government Scholarship (http://www.csc.edu.cn/laihua/scholarshipdetailen.aspx...)
21. Taiwan Government Scholarship (http://www.studyintaiwan.org/taiwan_scholarships.html)
22. United Kingdom Government Scholarship (http://www.chevening.org/indonesia/)
23. Panasonic Scholarship Japan (http://panasonic.net/citizensh../scholarships/.../requirements/)
24. Ancora Foundation Scholarship (http://ancorafoundation.com)
25. Asian Public Intellectuals Fellowship Japan (http://api-fellowship.org/body/)
26. AUN/SEED-Net Scholarship (http://seed-net.org/inex.php)
27. Art Asia Major Scholarship Korea National University of Art (htt://eng.karts.ac.kr:81/karts/board/list.jsp?c_no=003013002&bt_no=123&page=1&b_category=&b_categoryimg=&searchSelect=&keyword=&divisionSelect=&engNotice=engNotice)
28. Ritsumeikan Asia Pasific University Japan (http://apu.ac.jp/home/life/index.php?content_id=30)
29. Seoul National University Korea (http://en.snu.ac.kr/.../gradu../scholarship/before-application)
30. DIKTIS Overseas Scholarship (http://www.pendis.kemenag.go.id/beasiswaln/)
31. Honjo International Scholarship Foundation Japan (http://hisf.or.jp/english/sch-f/)
32. IDB Merit Scholarship Programme for High Technology (http://www.isdb.org/irj/portal/anonymous...)
33. International HIV & Drug Use Fellowship USA (http://www.iasociety.org//fellowship.aspx)
34. Nitori International Scholarship Foundation Japan (http://www.nitori-shougakuzaidan.com/en/)
35. School of Government and Public Policy Indonesia (http://sgpp.ac.id/pages/financial-conditions)
36. Inpex Scholarship Foundation Japan
37. Asia University Taiwan (http://ciae.asia.edu.tw/AdmissionsScholarship.html)
38. Macquaire University Australia (http://www.mq.edu.au/.../macquaire_university_international_.../)

(Eriyanti Nurmala Dewi, dari berbagai sumber in Pikiran Rakyat Rubrik Kampus hlm.23 Kamis, 30/7/2015) 

Selasa, 26 Januari 2016

A Bit in A Blue

Selasa, 7 Agustus 2012

Ini bukan mimpi, bukan cerita, bukan juga adegan dalam tv, dan bukan sebuah ilusi. 

Hari Minggu, 15 Juli 2012. Seusai aku mengantar Yenny ke kosan temanya di Yogya aku langsung bergegas pulang ke Menganti Cilacap. Begitu gelisah aku di dalam mobil, karena waktu berangkatpun aku sudah bertekat untuk tidak lama-lama di Yogya.
Sekitar jam 20.30 WIB aku sampai di menganti di rumah bulik. Seperti biasa langsung kucium tangan romo.  Aku duduk di sebelahnya.